Selamat Datang ke jendelaku Kusyi Hirdan
Rempuhan di Mina, masyaAllah :(
Kusyi Hirdan 25 September 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI  HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita….

Semalam 24 September 2015 adalah hari raya Aidil Adha. Semalam saya cuba nak update posting di blog ini tetapi entah mengapa, ada masalah pulak. Jenuh log in tak mahu. Saya cuba restart PC, juga tak mahu. Hari ini saya cuba sekali lagi, kali ini off PC lama sikit. Alhamdulillah mahu :)

Semalam, selepas selesai solat sunat Aidil Adha saya ke rumah Bahiyah. Tahun ini kami beraya di rumah Bahiyah sebab kebetulan dia dalam pantang. Jadi semua berkumpul di sana. Entah bilalah mereka nak beraya rumah saya pulak... tak tahulah.

Alhamdulillah, suasana raya meriah sekali bila ahli keluarga berkumpul. Kami pula buat pot luck. Saya dan Zul beli lemang dalam perjalanan. Ada yang buat rendang dinding, nasi beriani, laksa, rendang ayam dan macam-macam lagi.

Dalam perjalanan pulang saya dikejutkan berita terkini dari Makkah. Abang saya Usam yang beritahu melalui watsap. Tentang rempuhan di Mina. Terkini jumlah kematian sudah melebihi 700. MasyaAllah. Baharu sahaja kita bersedih dengan kemalangan dan kematian yang terjadi akibat tragedi kren runtuh di masjidil haram sebelumnya, di hari raya, rempuhan Mina pula.

Menjelang malam, itulah yang menjadi bualan di laman sosial pula. Memang menyayat hati. Semoga Allah mengurniakan syurgaNya kepada mereka yang terkorban itu.

Sentiasa sibuk dengan kerja dan komitment Superfrends, bila dapat berada di rumah waktu cuti begini, saya malas hendak keluar. Kadang tu bila diruntun dengan kerja yang banyak, memang malas nak masak sebab makannya berdua sahaja, lebih praktikal makan di kedai sahaja tetapi makan di luar ni menjemukan. Kena pulak dapat yang tak sedap.

Kalau masak sendiri, goreng ikan dengan cili padi potong berkicap pun dah boleh tambah dua tiga kali. Cuaca pulak berjerebu teruk. Lagilah saya malas keluar.

Lalu, semalam saya terfikir untuk masak ayam goreng kicap sahaja. Walau ada nasi impit Zul tetap mahukan nasi panas. Jadi bab nasi, dia handle. Dia masakkan :)

Kepala dah berfikir, untuk lengkapkan dinner kami, ada lebihan timun semalam.

Sedang saya menggoreng itu, seorang remaja yang ahli keluarganya menerima bantuan dari Dana Superfrends, bantuan kecil sahaja iaitu barang dapur, menelefon.

Dia menelefon memberi tahu keperluannya yang mendesak, yang mahu membeli PC untuk kegunaan coursenya iaitu Graphic Comunications di USM. Dia baru sahaja register di hari merdeka yang lalu. Bapanya mahu mengeluarkan duit EPF tetapi menyedihkan, mereka perlu beli sendiri dahulu. Kemudian claim.

Mak aii....

Kalau orang susah, nak gunakan duit dari mana? Nak meminjam? Begitu? Ada ke orang nak beri? Harganya sekitar RM3000...

Saya dan Zul rasa lucu. Kami nak tergelak. Gelak perit. Kenapalah begitu? Sedangkan wang yang hendak dikeluarkan itu wang orang itu sendiri. Gasaklah dia nak buat apa pun. Dan dalam kes ini, dia mahu membeli komputer untuk anaknya.

Kadang kita mengeluh dengan apa yang terjadi ini... Kita kecewa sangat. Apatah lagi orang yang melaluinya.

Doakan sama-sama ya. Doakan, anak itu ada rezekinya. Dapatlah dia membeli komputernya.

Salam Aidil Adha dari saya dan Zul serta Superfrends.

Maaf Zahir Batin.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 



 
Rezeki dia...
Kusyi Hirdan 18 September 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI  HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita….

Semalam kami, sesama Superfrends berbincang. Eh, mengenang sebenarnya.

Apa yang berlaku pada kami ini sebenarnya berlaku setiap tahun. Berulang.

Setiap tahun, selepas habis musim ramadan dan syawal, dana sumbangan akan meruncing. Sebabnya, kebanyakan kita berebut-rebut beramal, bersedekah pada dua bulan itu. Bulan lain, turun mendadak.

Maaf. Kami kena mengeluh dengan budaya yang satu ini. Memang, bersedekah di bulan Ramadan, berganda pahalanya tetapi ia lebih menjadi budaya atau kebiasaan orang kita apabila di bulan-bulan lain, kebiasaan bersedekah jadi hilang. Sepi.

Bulan Ramadan je bersedekah, bulan lain?

Walhal, orang susah, orang kelaparan, orang sakit, bukan hanya berlaku dan berlangsung pada bulan Ramadan sahaja.

Cik Kham memberitahu tentang komitment2 bantuan kami. Beberapa orang susah yang kami perlu berikan bantuan bulanan. Barang dapur, Dapur Superfrends, kelas iqra', petrol dan lain-lain lagi.

Namun, syukur alhamdulillah, ada beberapa penyumbang yang tidak mengenang semua itu. Mereka tidak mengira masa. Baik ramadan atau bulan lain, mereka tetap mengingati perjuangan kami. You know who you are!

Tadi, kami mengira tabung derma usai kelas iqra'. Kelas ini dianjurkan oleh Superfrends untuk warga kampung KSB. Tabung itu bukanlah wajib pun tetapi sudah budaya di kampung, mereka mahu masukkan duit dalam tabung. Jadi kami buat tabung itu dan edarkan waktu kelas mengaji. Selepas mengira jumlahnya, cukuplah untuk menampung program iqra' seperti beli makanan untuk dijamu pada pelajar, beli sedikit kuih muih dan sebagainya. Dalam RM100 jumlahnya. Collections 2,3 hari. Happy sikit hati.

Hari ini, tadi, di program agihah makanan Dapur Superfrends, seorang pelajar susah (yang kami kenali dia selama 3 semester dan sudah melihat keluarganya) datang memohon bantuan kewangan. Dia memohon kot kot kami ada zakat. Terkedu kejap sebab dana yang ada sudah dikhaskan buat peruntukan yang lain. Tak sampai hati melihat wajahnya. Kami tahu dia kesulitan. Dia tak dapat dimasukkan ke dalam program Dapur Superfrends (menerima bantuan makanan) kerana jadual kelasnya yang berlainan dari pelajar lain. Dia selalu kena keluar dari kolej...

Kemudian terus teringat duit sedekah kelas tadi. Bermakna, itulah rezeki yang sudah diperuntukkan buat pelajar itu. Wang itulah yang kami berikan padanya.

Rezeki dia...

Kita sekadar perantara.

Okey, garu kepala sekejap. Hhmm... InsyaAllah. Ada rezeki lain tu. We feel good. :)

 


 
Sebuah lagu...
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI  HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita….

 

Ada suatu lagu yang sentiasa evergreen di hati saya. Sangat menyukai lagu itu. Ia nostalgia. Cuma saya tak pasti ia nostalgia tentang apa pada saya. Tak boleh nak recall suasana waktu itu. Ia mungkin sesuatu yang berlaku di zaman muda dulu. Zaman ketika mula membina kerjaya. Membina rumahtangga.

Kehadiran penyanyi itu waktu di eranya memang unik. Sehingga ujudlah muzik nusantara. Kerana dialah. Sheqal nama artisnya. Dia yang juga popular dengan lagu Cinta Nusantara.

Dengan adanya Youtube, saya dapat mencari lagu ini kembali. Dulu saya sekadar tahu ia lagu nyanyian Sheqal. Saya langsung tak tahu siapa penciptanya. Oh, rupanya Manan Ngah. Dan lirik oleh M Nasir.

Mengapa saya tidak tahu semua informasi ini. Tentang dua manusia hebat ini. Terus saya lupa sekejap tentang vokal hebat Sheqal dalam lagu ini. Saya terasa ingin bertanya Manan Ngah, bagaimana dia mendapat idea yang begitu gemersik sehingga terhasillah lagu ini.

Abang Manan, jom kita bersembang tentang lagu ini sambil minum kopi! :) Tell me your story!

 

 

Kasih tak terhurai - Sheqal

Kau temui jalanmu
Apakah kau pasti
Itu yang kau cari

Aku tak menyalahkan
Bahkan merelakan
Takdir itu takdir


Namun kemana
Dan bagaimana
Kubawa cintaku


Pedih yang menampar
Menambahkan luka
Pada ku yang terlalu menyintaimu..


Gemersik menikam
Tersayat sembilu
Apakah ini 'kan berakhir



Namun tangisanmu yang
Telah kau titiskan
Waktu perpisahan

Memberikan ku tanda
Satu keraguan
Kian bergelora


Namun siapakah
Bisa huraikan
Pertanyaan ini


Hanyalah dirimu
Yang menyimpan rahsia
Jawapan pasti yang kunantikan..


Ku tetap menanti
Saat kau kembali
Ke asalmu, pangkuanku

 

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 


 
Bila Zul kena asma...
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI  HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita….

 

Dia tahu saya sangat risau di luar kerana tak dapat masuk. Lalu dia hantar gambar ini.

"Zul Ok, Zul selfie ni."

Saya tergelak seorang diri. Perlahan-lahan. Sebab ada beberapa orang sahaja di ruang emergency tu. Yang lain nampaknya sedang menunggu mangsa kemalangan di dalam.  Zul satu-satunya patient asma malam tu. Keadaan subuh hening mlm tadi sangat sunyi.


Dan sayu.

Sesiapa yang pernah berada di ruang emergency sama ada kerana menunggu atau melawat seseorang pasti tahu perasaan ini. Perasaan sayu.


Saya rasa sayu kerana tak dapat menemankan Zul di dalam. Saya risau...


Zul beritahu kesan ubat membuatkan dia menggigil. Itu kesan biasa tetapi tetap saya risau.

Semalam sebenarnya Zul tidur awal sebab dia sangat letih. Saya pula memang lambat, sekitar jam lebih satu pagi baru saya tidur. Saya dengar dengkurannya. Dia ok je waktu itu.

Rasanya baru sahaja saya tidur. Suasana seperti mimpi. Kemudian nama saya dipanggil beberapa kali. Sangkakan Zul kejutkan untuk solat subuh dan dia hendak ke surau.

"Bangkit kusyi... Zul rasa kena pergi klinik.."
"Kenapa..." saya terkebil-kebil, bingkas mencari cermin mata. Saya, kalau tak pakai spec memang tak nampak. Selepas pakai spec baru tahu jam belum lagi 3 pagi. Sekejap sangat saya tidur tadi.

Zul merenung saya dan beritahu dia susah bernafas.
Saya terus bersiap menukar baju. Kami target ke klinik di Masjid Tanah. Malangnya tiada yang bukak 24 hours.
Zul reluctant nak ke Hospital Alor Gajah. Jauh katanya. Beberapa kali kereta berhenti kerana dia mahu menarik nafas. Dia kalau boleh tak mahu ke hospital.

Saya risau teramat. Hendak call adiknya, dia tak bagi. Dia kata dia ok. Saya sempat watsap pada beberapa grup untuk beritahu keadaan saya. Paling saya risau semua orang tak terjaga bila emergency macam ini. Saya dah berfikir bermacam2 nama. Kalau yg ini tak jawap, saya akan call yang ini. Macam2 saya fikirkan...

Saya bagi Zul pilihan. Nak ke Alor Gajah atau Hospital Terendak. Dia akhirnya ke Alor Gajah.
Dengan hanya sejam lebih tidor saya memang mengantuk tetapi rasa risau mengatasi segala-galanya. Saya urut belakangnya. Dia kata 'angin' tak keluar. Itu yang pernafasannya lagi sukar.

Alhamdulillah... kalau kes asma doktor terus bagi gas. Selepas dapat gas, pernafasan dia ok...

Terima kasih pada yang ambil berat bertanya keadaan di FB dan watsap.

Apabila kita di dalam emergency, memang kita mengharapkan pertolongan. Subuh2 pulak tu.
Terima kasih yang mendoakan Zul. Zul ini dia memang tak boleh salah makan. Kalau salah makan pun boleh jadi asma. Penyakit orang tua. (ni mesti marah ni kalau kata dia tua)

Jenuh memikirkan apa yang dimakannya tadi. Tak nampak pun apa yang suspicious. Mungkin betul kata kakak saya, jerebu punya kes ni.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 




 
Dapur Superfrends?
Kusyi Hirdan 13 Ogos 2015 PDF Cetak E-mail

 

KATA KUSYI  HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita….

PROGRAM DAPUR SUPERFRENDS dah di semester ketiga?


Sudah masuk semester ketiga, saya bersama Superfrends mengumpul dana makan untuk pelajar susah di Kolej Universiti Islam Melaka. Kami namakan ia sebagai program DAPUR SUPERFRENDS.

Rasa semuanya baharu semalam sahaja…

Itulah… Kita tidak perasan masa yang berlalu dan ia berlalu juga. Kini, kami bersama batch terbaru pelajar KUIM. Batch yang lama, ada yang sudah graduate dan meninggalkan KUIM.

Dugaan, cabaran dan kesukaran kami dalam meneruskan program amal kecil ini bukan mudah. Dugaan yang kadang-kala membuatkan kami rasa mahu menghentikannya sahaja. Kami insan biasa, penuh kekurangan dan kelemahan. Tetapi, tup tap, tup tap, diam tak diam, dah 3 semester dah.

Dan kami masih meneruskannya… Kami masih dengan misi yang sama. Sekadar amal yang kecil. Kecil sangat….

Kenapa kami teruskan. Kami boleh sahaja berhenti. Teruskan dengan program yang lain seperti biasa. Visit hospital. Hantar barang dapur, kumpul barang dapur. Kelas iqra’ dewasa. Lupakan sahaja KUIM!

Ternyata itu tidak berlaku. Semuanya kerana kami tidak sampai hati. Kami tahu ada pelajar yang kelaparan. Walaupun makanan yang kami beri hanya untuk makan tengah hari dan sedikit untuk petang, (sekiranya mereka berjimat makan), kami tetap bersyukur pada rezeki yang Allah kurniakan ini buat mereka. Rezeki untuk mereka yang memerlukan.

Kami hanya mampu untuk menyelenggarakan program pada hari weekdays sahaja. Memang rasa tu, kalau boleh nak buat sepanjang minggu tetapi itulah… Setakat ini hanya itu kemampuan dana dan tenaga daripada pihak kami.

TERIMA KASIH PADA ANDA YANG MENYOKONG PROGRAM INI! ALLAH JUA YANG MEMBALASNYA.

Setakat ini, setakat yang Kak Kusyi tahu, hanya Superfrends yang mengadakan program sebegini pada pelajar kolej/universiti. Kami belum mendengar mana-mana kumpulan atau orang perseorangan yang buat. Kalau ada harap emel kak Kusyi ya. J

Di kesempatan ini, Kak Kusyi hendaklah memberi cabaran, sekiranya benar, hanya Superfrends yang mengadakan program sebegini, memberi makan pelajar susah secara rutin begini, Kak Kusyi nak cabar anda semua di luar sana, sila pecahkan rekod Superfrends ini. Silakan! Marilah kita sama-sama melegakan sedikit kelaparan para pelajar dari keluarga susah ini.

Jangan menyangka Kak Kusyi hendak riak dan berlagak pula. Tidak. Kak Kusyi cuma hendak lebih ramai lagi yang berbuat sebegini. Di seluruh Malaysia, kolej, universiti, maktab, sekolah begitu banyak. Ramai yang memerlukan bantuan. Bantu mereka walau pun sedikit.

Doa Kak Kusyi dan seluruh warga serta sahabat Superfrends, biarlah apa yang kami lakukan ini menjadi kenangan manis bagi anda semua yang menerima. Nanti, setelah anda berjaya dan mempunyai sedikit rezeki, bantulah pula mereka yang memerlukan. Don’t aim big, just aim small. But istiqamah.

See you…

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 


 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Seterusnya > Tamat >>
Page 10 of 20

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Dari Abu Hurairah r.a katanya, Rasulullah s.a.w bersabda:”Pada hari kiamat kelak Allah Azza Wajalla berfirman:”Hai anak Adam! Aku sakit. Mengapa tidak engkau kunjungi Aku?” Jawab anak Adam:”Wahai Tuhanku. Bagaimana mungkin aku mengunjungi Engkau padahal Engkau Tuhan semesta alam?” Firman Allah Taala:”Apakah kamu tidak tahu bahawa hamba-Ku si fulan sakit, mengapa kamu tidak mengunjunginya? Apakah kamu tidak tahu, seandainya kamu kunjungi dia, kamu akan mendapati-Ku di sisinya?” “Hai anak Adam! Aku minta makan kepadamu, mengapa kamu tidak memberi-Ku makan?” Jawab anak Adam:”Wahai Tuhan. Bagaimana mungkin aku memberi Engkau makan, padahal Engkau Tuhan semesta alam?” Firman Allah Taala:”Apakah kamu tidak tahu bahawa hamba-Ku si fulan minta makan kepadamu tetapi kamu tidak memberinya makan. Apakah kamu tidak tahu, seandainya kamu memberinya makan nescaya engkau mendapatkannya di sisi-Ku?” “Hai anak Adam! Aku minta minum kepadamu, mengapa kamu tidak memberi-Ku minum?” Jawab anak Adam:”Wahai Tuhan, bagaimana mungkin aku memberi Engkau minum padahal Engkau Tuhan semesta alam?” Firman Allah Taala:”Hamba-Ku si fulan minta minum kepadamu, tetapi kamu tidak memberinya minum. Ketahuilah seandainya kamu memberinya minum, nescaya kamu mendapatkannya di sisi-Ku.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini53
mod_vvisit_counterSemalam364
mod_vvisit_counterMinggu ini749
mod_vvisit_counterMinggu lepas1440
mod_vvisit_counterBulan ini6121
mod_vvisit_counterBulan Lepas7882
mod_vvisit_counterKeseluruhan688567

We have: 22 guests online
Your IP: 54.166.136.90
 , 
Today: Jul 25, 2017

Masa Itu Emas..